Friday, September 19, 2014

Gunting dan Lem : We are partner in crime



Semua crafter di semua aliran pasti punya senjata rahasia yang tak tergantikan, salah satu atau salah dua atau salah tiga Hehehe ...
kalau saya adalah salah duanya adalah  gunting dan lem . Benang, jarum, atau alat apapun buat saya masih bisa dicari penggantinya. Tetapi untuk yang 2 ini, saya belum bisa ngecraft kalau salah satu ga ada.

Ini adalah Gunting saya, ga lengkap untuk ukuran crafter..

Gunting gelombang orange yang  nyasar itu adalah sebuah kesalahan, ceritanya saya kalap maen tunjuk aja ngelihat gunting bergelombang ( awal ngecraft dulu ) tanpa sadar kalau ternyata gunting gelombangnya hanya bisa buat gunting kertas !!!! hahahaha.. waktu ituu walau sudah tahu salah, masih aja ngotot dicoba untuk menggunting kain. Hasilnya.. tak lain dan tak bukan, itu kain berkerut-kerut aja tanpa mau terpotong. hehehehe
Gunting gelombang besar sebelahnya ini adalah gunting gelombang kain. Percaya atau tidak, gunting ini baru sekitar 5 bulan saya punyai. Bukan karena ga niat beli, tapi toko menempatkan gunting di daerah terakhir yang saya kunjungi... hasilnya, duit belanja selalu habis duluan karena "lapar mata" kalau lagi belanja bahan ( Kalau anda crafter , anda pasti merasakan sensasinya,... melihat kancing, parel, renda... ooh yang lucu-lucu seolah-olah memanggilmu untuk mengadopsi mereka pulaaaang ).
Gunting kecil berikutnya khusus untuk menggunting kertas dan isolasi, sengaja dikhususkan karena kalau gunting sudah kena isolasi suka lengket dan tumpul buat menggunting lainnya.
Gunting hitam sebelahnya adalah gunting khusus untuk menggunting kain, kain katun , kain felt, atau kain satin.
Gunting ini adalah gunting yang paliiiiiing saya cintaaaa.... Saya ga akan bisa nge craft kalau ini tidak ada. Ini adalah gunting kuku veve. Berarti umurnya sudah 9 tahun. Percaya atau tidak, saya belum pernah sekalipun mengasahnya, dan masih tajam.
Gunting ini enak banget untuk menggunting yang kecil, kecil, membuat lingkaran atau bentuk-bentuk lainnya, pokoknya gunting ini is the best deh....
Masih banyak gunting yang saya pengen , salah satunya gunting kodok ( atau gunting lengkung ) dan gunting bengkok yang ujungnya bengkok kaya gunting buat operasi itu...

Selanjutnya adalah Lem.
 Awal-awal ngecraft dulu, tentunya semua pasti pakai lem UHU, seiring dengan berjalannya waktu, lem UHU ternyata mihil cynnn apalagi kalau ngerjain orderan berusin-lusin, bisa tekor bandar awak..
Lalu mulai saya berburu jenis lem lain. Lem alternatif saya yang pertama adalah lem sterofoam / lem gabus atau ada juga yang bilang lem Astero.
Lem ini saya dapatkan dari bapak empunya toko fotokopi, dulu ( saya lupa merknya pokonya bukan merk astero ) pokoknya dikemas dibotol kecil, jadi susah saya makainya. Pakai lem sterofoam yang versi botol itu lumayan ngirit, tapi mungkin karena jenis lemnya agak cair, jadi saya harus nunggu lama supaya lemnya kering dan yang dilem  bisa melekat kuat.
Akhirnya lem itu saya eliminasi, cari yang lain. Si Bapak fotokopi ( aiih... namanya Pak Karjo ).
Oke, Pak Karjo pun mengajukan kandidat yang lain. Lem Gabus dikemas dalam botol cuka, merknya lem Super, saya langsung jatuh cinta, karena ga ribet coz dikemas di botol cuka, jadi tinggal gunting ujungnya.
Dan berlabuhlah hati saya kepada lem gabus " Super " ini, melekatnya kuat banget, bahkan untuk ngelem parel di kain flanel juga susah nyopotnya kalau sudah kering. Satu-satunya kekurangannya adalah kalau sudah terbuka, lem lama-lama menjadi kental, tapi tetap melekat sih. Jadinya saya jarang beli yang dikemas botol besar ( seperti di gambar ) kecuali kalau ada orderan lumayan banyak.
2 partner saya ketika berkarya. Gunting dan lem... Lalu apa ceritamu tentang partner craft-mu ?

Wednesday, September 17, 2014

TUTORIAL : Bikin Pururu yukkkk




Karena banyak banget yang tanya bagaimana caranya membuat Pururu.. Niih... dibikinin. Tapi sebelumnya, saya minta maaf karena foto ga maksimal. alias seadanya, soanya kalau bikin pururu siang so pasti tangan si Tuan Muda ikutan mlulu, dan beberapa step jadi miss ada juga fotonya blur.. But it's ok... saya ini pecinta simpel, Pururu itu simpeeeel banget, jadi walau ada step yang ilang, pasti bisa kok... yuk get start..


  

Pertama, pilih dulu warna apa yang mau dipakai, ini biasa saya lakukan jadi ntar fokus mau maen di warna apa aja. Yang bisa gambar, digambar dulu deh mau pakai konsep apa.. kalau ga bisa seperti saya yo wes.. go with the hands aja... apa kata tangan aja. Hahahaha....
Hari ini di Batu berangin.. jadi saya mau bikin Pururu bertema Winter.. ( Eh.. tapi bener lo.. menjelang musim hujan di Batu biasanya banyak angin dan daun-daun berguguran, bunga mentega juga berguguran, dan udara jadi dingin bingiiittt... )

Lanjut.... Buat kepalanya.. isi dakronnya ga usah gendut-gendut sampai penuh sesak.. pokoknya dah keliatan mantap aja..ini supaya ga terlalu kelihatan chubby banget.. :).
Tips paling penting adalah Lebih baik Besar kepalanya daripada badannya. Saya kadang-kadang membuat bajunya dulu baru buat kepalanya, jadi prinsip yang satu ini benar-benar harus diperhatikan..





Selanjutnya potong semua rambut, baju dan rok.. ini fotonya blur... rebutan hpna sama tuan muda... :(


Tempel rambutnya..Tipsnya yaitu selalu tempel rambutnya dulu sebelum membuat mata dan mulut, biar pas antara poni dan dagu.




 Sulam atau mau matanya melek ( pakai manik pasir juga gpp ), sulam bibirnya..



 Tempel kepala pada Baju, tempel pula mantelnya. Mantelnya tempel duluan biar ntar masang tangannya pas.





Balik, tempel rok, tempel jyga tangan dan kaki..Tangan dan kakinya saya pakai tali kancing.


Laluuu.... tempel semuanya ya.. oh ya jangan lupa roknya dijahit dulu...

Lalu jahitt semuanya...... jadi kan? sekarang lehernya dipermak, beri krah dan pemanis..

 Jangan Lupa rambutnya juga dipermak, mau dipakein bando, bunga topi atau apalah yang penting cantikk...
Oh ya, jangan lupa pake pemerah pipi ya biar segerrr...


Udaahhh... gampang toh... pokoknya semua pururu saya itu simpel banget . Saya ga terlalu suka yang rumit - rumit. Intinya bereksplorasi di rambut dan baju.. bajunya pun ga ada yang susye banget.
Baru saya sadar ternyata sudah hampir 100 pururu yang saya buat, berarti ada hampir 100 modelnya...makanya ga susah kok.. yuk dicoba...
Terakhir... jangan takut membuat yang beda dengan punya saya.. ada banyak yang bisa dieksplor lagi.. ciptakan pururu modelmu sendiri. Ingat ya ga ada aturan dan pedoman di dalam suatu seni. Model puuru saya buanyaak bertebaran dimana-mana, pada akhirnya yang membedakan adalah setiap cinta yang terlihat di suatu karya. Percaya deh, kalau membuat suatu karya dan memberikan secuil saja passion kita di dalamnya, pasti yang melihat akan merasakannya. FIGHTING!!

Monday, September 8, 2014

FAQ : Pururu saya ( tidak ) Mahal




Sebelumnya saya berterima kasih sekali untuk semua stalker, terutama semua secret admirer yang setia berbagi jempol untuk foto pururu yang saya upload. Tak ketinggalan juga untuk semua pengadopsi seri pururu saya... ( Semoga mereka semua dapat menyenangkan hari-hari pengadopsinya ).
Seiring berjalannya waktu, atau seiring dengan  usaha saya membranding pururu, seringkali timbul pertanyaan-pertanyaan kepo tentang pururu. Berikut ini saya rangkum yang paling sering ditanyakan ya.

Q: Mami apa itu Pururu ?
A: Pururu itu nama semua boneka yang saya buat. Nama Pururu bukan original ciptaan saya. Kalau di googling, ada nama tokoh kartun Pururu yang cantik pakai baju kucing. ( Saya sendiri belum pernah membuat yang model begitu ). Awalnya Veve yang memberinya nama, jadi karena terdengar lucu, maka saya namakan saja semua boneka saya Pururu. Waktu tahu kalau bukan original, saya pikir biar aja deh.. itu kan versi kartun , punya saya versi boneka Flanel. Mekso.com, nanti kalau udah mantap brandingnya, saya selametan ganti nama. hahahaha...

Q : Siapa itu Mama dan Papa Pururu ?
A: Semua Pururu saya bertema.. itu sebabnya ada generasi 1 dan seterusnya. Saya selalu membuat cerita tentang setiap generasi. Tidak semuanya terpublish karena saya ga pe-de. Mama dan Papa Pururu mememimpin Negri Pururu dimana setiap pururu tinggal.Konsepnya seperti bangsa Smurf... ya kira-kira begitu deh..

Q : Mami, upload melulu setiap hari, ga pernah kehabisan ide kah ?
A: Ga,.. ga tahu jawabannya... hahahahaha.. Saya tidak pernah berencana membuat atau mendesain dulu. Ketika membuat pururu, saya hanya gunting-gunting-gunting.. kalau ga bagus, buang, ga cocok, buang. Ga ekonomis, tapi ya seperti itu cara saya membuatnya..

Q : Dapet ide dari mana Mam ?
A: Dari mana ya? mmmm.. dari mana aja... tapi yang pasti saya menghindari googling atau pinterest ketika mau membuat Pururu, karena saya tahu diri. Saya ini mudah terbawa, jadi sebisa mungkin ketika akan membuat pururu, di otak saya sudah free dari contoh-contoh boneka lainnya. :)

Q : Mamiiii.. bikin lagi dong... mau yang satu itu.. unyu.. berapa aja harganya dibayar deh..
A: Duitnya mauuuu...bikinnya ogah, selain karena ga pake pola, sejak awal saya mau setiap pururu menjadi yang paling istimewa untuk pemiliknya.. jadi ekslusif, limited :)

Q : Berapa duit mami ? berapa per lusinnya?
A : Pururu saya jualna per pcs, kalau yang dijual per lusin ( mis : hiasan pensil ) biasanya harganya kurleb samalah dengan hiasan pensil lainnya. Saya punya asisten, kalau jual yang limited terus, kasian asisten saya...
Harganya ? buat saya ga akan pernah ada harga yang sebanding dengan setiap pururu saya, jadi setiap harga yang diberikan sudah pasti rasional.

Q : Haduuh.. Mihil banget mam, cuma seuprit... ga pakai isi dakron lagi badannya..
A: Wah.. malah kurang mahal menurut saya.. Coba pandang setiap pururu yang saya buat.. selalu ada passion saya di dalamnya, saya mencintai semuanya.. melepaskannya selalu membuat saya mellow.. biar dikata lebay, memang begitu kok...

Q : Mami php deh.. udah ada yang punya diupload, giliran mau ada yang order ga bisa bikin lagi...
A: Saya kan jualan cynnn... branding saya harus kontinu biar siap kalau pindah kelas nanti. Membangun bisnis ga bisa sehari dua hari, jadi demi masa depan pururu dan demi kesejahteraan kantong saya, saya usahakan branding setiap hari. Indomie aja yang udah berurat akar masih ngiklan tiap hari.. apalagi pururu saya yang masih online aja dikenalnya..

To be continue ya... next yuk cerita tentang Pubochon.
Foto-foto Pururu lengkap silahkan klik di  SINI .. enjoy it.. Eh jangan lupa LIKE Fpnya ya...



Thursday, September 4, 2014

REVIEW MOMWRITER'S DIARY



Foto milik Octaviani
Dari sampulnya saja sudah terlihat kalau buku ini ditujukan untuk emak-emak rempong, walaupun isinya bukan cuma buat ibu-ibu.
Tapi eitsss... jangan salah, tidak ada curhat mengharu biru di dalamnya seperti diary emak-emak pengikut paham galauers seperti saya ( tunjuk diri sendiri ).

Siapa sih yang tidak tahu dengan Dian Kristiani, yang bukunya brojol terus tiap bulan, udah 100 buku...( SERATUS ya... SERATUS. . bayangkan berapa banyak buku yang nongol tiap tahunnya...okee.. bayangkan juga royaltynya hahahaha ).

Bagi Writer wanna be seperti saya, membaca buku ini seperti membuka kotak Pandora, seperti orang buta yang melihat matahari untuk pertama kalinya.
Berisi perjalanan menulis mulai dari awal sampai tips dan proses kreatif yang dilalui seorang penulis sehingga dihasilkan suatu karya yang layak dipublikasikan dan juga layak dihargai dalam bentuk nominal.

Bab favorit saya adalah bab " Penulis kok Matre ?". Saya penganut paham matrealisme ( saya rasional dalam menjalani hidup, dan matre adalah salah satu cara untuk bertahan hidup :p ). Bab ini membulatkan dan menguatkan niat saya bahwa menulispun bisa dijadikan sebagai sumber penghasilan, bukan hanya sekedar " menambah uang jajan anak-anak ". Saya setuju sekali bahwa menulis itu tidaklah instan, setiap proses kreatif yang dilalui apalagi yang sampai "berdarah-darah" harusnya juga menerima nilai yang setimpal dengan perjuangan menghasilkan tulisan itu.

Momwriter's diary tidak memberikan kesempatan untuk yang suka  BCA ( Banyak Cari Alasan ) jika memang sungguh-sungguh ingin menjadi penulis. Apakah itu ibu yang bekerja, ibu dengan bayi dan anak-anak yang rempong, tidak ada yang tidak bisa , semuanya bisa, yang ada hanyalah mau atau tidak mau.
 Selanjutnya, yang paling penting adalah banyaaaaaaaakkkkk.. banget tips yang berguna, ilmu yang mencerahkan, ibaratnya buku ini mewakili Workshop untuk penulis pemula, mulai dari mencari ide, mengeksekusi ide, bagaimana mengajukan ke penerbit ( ada contoh-contohnya pulaaaaa..) , sampai pilihan pembayaran pun ada... kurang apa coba ?
Masih kurang ? ada FAQ , ada alamat- alamat penerbit plus bonus komik lucu yang bikin saya rebutan buku sama nyonya dan tuan muda saya.. Belum seminggu ini buku udah lecek :(.
Satu-satunya yang mengganggu saya adalah harga bukunya. Untuk buku dengan isi sebagus ini seharusnya nilai rupiahnya bisa lebih besar ( ga suka pakai kalimat " terlalu murah " ) , demi kesejahteraan penulis. I stand on writers side hehehe :)

Terakhir, buku ini juga menginspirasi saya membuat bookmark unyu ini...:p