Thursday, November 5, 2015

Gardenia dan Bloomy Sifon



Mau bikin judul sing agak unik. My bloomy bloom chiffon day, kok nanti ga bagus SEO-nya. hihi
So, seperti biasanya, kalau saya akhirnya belajar membuat yang ribet ruwet, itu artinyaaaaa....ada uang di depan mata. Hihi, you know me.
Kali ini, ada yang rekues bloomy. Okeeh, kalau bukan customer langganan saya ogiah, tahu kan sifon itu tipiiiis banget, guntingnya aja susah, licin. Bakarnya apalagi, meleng dikit aja gosong.

Hari pertama, saya coba membuat bloomy. Bloomy aslinya, atau umumnya ya? saya ga ngeh dan ga minat juga menelusuri asal usulnya, yang pasti seperti yang diinginkan customer, bloomy pakai pola yang lingkaran dibagi 4. Awalnya saya pikir, oke deh, mending, kan bakarnya ga satu-satu. Tapi nyatanya huwaaaah, sama aja ribetnya dengan bakar kelopak satu-satu.
 Ini hasilnya, Aack..hancur?! ya pastilah, namanya juga belajar hari pertama. Kain yang saya pakai, kain bonusan, jadi saya ga fokus jenis kain sifon apaan. Karena kain sifon itu kan macam-macam.




Barulah hari kedua saya mulai perhatikan. Waktu nyoba ini, saya belum tahu mana sifon biasa, sifon Hycon atau sifon ceruti. Saya nebak-nebak aja. Yang paling tipis pasti sifon biasa, yang agak tebal, entah itu ceruti atau hycon. Gitu aja sih.
Hari kedua, saya belajar nyusun, kalau bakarnya mah, hanya mengandalkan sabar dan nyala api yang harus dijaga supaya diam. Kalau nyala apinya genit, goyang sana-sini, ya terbakarlah itu kainnya.
Nyusun selalu jadi neraka buat saya, Itu bagian tengah bloomy selalu saya ga dapet feelnya . Kadang terlalu tebal, kadang ga bagus susunan kelopaknya. Saya sempat cheating, tengahnya saya susun kaya bikin gardenia.


 Hari ketiga, saya mulai perhatikan kain yang dipakai. Kain sifon biasa ( menurut saya waktu itu ) lebih tipis dan lebih terawang, ini susah banget kalau udah tahapan nge-lem. Lemnya nempel di jari.
Sifon yang agak tebal, entah ceruti atau hycon, punya tekstur seperti satin jeruk, ada kasar-kasarnya, dan enak kalau dilem. ga tembus sampai ke jari.
Baunya juga ga sama, kain sifon biasa yang dibakar ga ada baunya. Tapi entah ceruti atay hycon, kalau dibakar wangi. hihi..sampai bau aja diteliti.



Saya berhenti belajar di hari keempat. Karenaaa....gardenia sifon yang lebih beruntung dapat tiket diproduksi lebih dulu..You know, duitnya datang duluan, jadi maafkeun ya bloomy, silahkan balik ke belakang barisan. Antri. :D
Karena udah ada orderan yang masuk, saya mulai hunting kain.
Dari sini baru saya tahu. Beda toko, beda nyebutin nama jenis sifonnya. Hanya satu sifon yang mereka kompak seragam nyebutinnya yaitu sifon ceruti.
Inilah yang saya dapatkan setelah hunting kain di beberapa toko dan wawancara dengan embak/emas yang motongin kain. 

 Sifon Jepang / Sifon Alenia. 
 Harganya sekitaran 12-14 ribu. Ini sifon yang yang biasa menurut saya kala itu. Kainnya tipis, nerawang, dan teksturnya garis-garis seperti kain biasa. Warnanya lebih cerah kalau difoto, aslinya juga sih. Karena tipis, kalau bikin bunga apapun pakai ini, bagian paling ribet adalah ngelemnya. Suka tembus.

Sifon Hycon  
Pikir saya, sifon yang ini, karena agak tebal, harganya lebih mahal dari harga sifon biasa. Ternyata sifon yang ini harganya malah lebih murah, sekitar 9-12 ribu. Nah lo...
Iya beneran, saya sampai bolak-balik nanya sama si emas. Ini beneran namanya Hycon?
Teksturnya kasar, bergaris-garis, lebih tebal dan pasti lebih berat. Yang ini bagus buat dibakar dan dilem, Banyak pilihan warnanya dan lebih cerah dibandingkan dengan ceruti.
Sifon Ceruti
Ini yang paling mahal, kisaran harga 22 ribu - 25 ribu. Kainnya lebih tebal, tapi teksturnya hampir sama dengan hycon, bedanya? kalau di raba beda ya, aaah..ga bisa jelasinnya, ke toko kain aja gih, rasakan sendiri. Mungkin ceruti lebih adem dibandingkan dengan 2 jenis sifon lainnya. Kalau dibakar, ini baunya paling wangi, dan pinggirannya bisa kaku.

Jadi, kesimpulannya buat saya, bikin bloomy atau gardenia lebih cocok pakai hycon , dari teknis pembuatan sampai hasil akhirnya, buat saya lebih dapet. Soal harga, kebetulan kok ya lebih murah dari sifon biasa. Itu juga masih jadi pertanyaan saya tuing...tuing..

Perhatian : Beda toko, beda nyebutin namanya. Saya keluar masuk ada 5 toko, yang paling sering kebalik-balik adalah nyebutin sifon hycon, sifon jepang, sifon biasa dan sifon alenia. Nah yang kompak nyebutinnya ya sifon Ceruti. Jadi kalau ada yang ga sama dengan hasil hunting saya, ya itu lumrah pakai banget.

Tutorial bloomy? dah banyak bertebaran di mana-mana, karena belum selesai belajarnya, jadi enggak ada tuto ya. Ntar deh, kalau udah longgar.