Thursday, April 23, 2015

Random Thought : GKNN ( lagi )








Sebenarnya mau menulis tentang Noaki. Tapi Buku ke-3 dan ke-4 masih akan terbit. Jadi diempet dulu.
Hari ini saya mendapat kunjungan istimewa. Teman dekat saya yang katanya super sibuk datang berkunjung dengan putrinya. Sebut saja namanya Mamik dan putrinya  Salsa ( she's going to kill me if I use they real name ).
Ngobrol ngalor ngidul melepas kangen sambil melihat Salsa dan Veve sibuk berselfie - ria.
Saya sambi bakar-bakar kelopak roseburn dan menggambar pola baru untuk Wamena-Timika. Sampailah kami pada topik tentang GKNN. Dia termasuk salah satu yang saya minta...err saya paksa untuk membaca GKNN.

Mamik : Gila ya!
Me : Hah? apaan?
Mamik : ( Mengambil Keo dari dalam Box.) Nih...
Me : Oh.. iyaaa hihihi.. Put it down !
Mamik : Dulu gila juga waktu urusan Hyun Bin, tapi kayanya ga separah ini deh. tiap hari ngomongin GKNN
( oww... dia stalking saya rupanya )
Me : Ga pa-pa kan .. wong ga ngerusuhi yang lain. Eh, udah baca belum? gimana? bagus kan ?
Mamik : Bagus.
Me : Bagus ? gitu aja ? Salsa gimana?
Mamik : Ga tahu dia baca atau belum. Lihat tuh.. sukanya selfie, anak sekarang ( geleng-geleng )
Lagian, kok kamu ya bisa segitunya. Ga ada hubungannya sama dirimu juga..
Me :  Emangnya harus ada alasan untuk cinta pada sesuatu? ga bisa ya cuma cinta itu aja alasannya.
Mamik : Haiiish.. ojo ngomong sing mbulet-mbulet.

Dan saya pun bercerita panjang lebar.
Awalnya tentu saja saya subyektif ketika memutuskan untuk membeli GKNN, beli nama Bunda Ary Nilandari, walaupun sudah yakin kalau isinya juga pasti bagus.
Ketika sudah membacanya, saya berubah menjadi obyektif,  jatuh cinta dengan semua karakter dan cerita yang ada di dalamnya. Tidakkah menyenangkan kalau anak-anak ini juga punya keseharian seperti yang ada di dalam buku ? seperti kita dulu ? kata saya. Bersepeda ke sekolah, menyusuri tepian sungai Brantas menjemput sore, bermain hujan, memanjat pohon jambu di depan rumahmu dan ngegosip di atas sampai waktunya pulang. Mana bisa, bantahnya. Anak sekarang, jajannya pulsa, pegangannya gadget , janjiannya di Mall!

Makanya suruh baca, jawab saya. Lagian isinya juga penuh pesan dan detail . Saya suka detail. Saya suka bagaimana Ibu Noaki membagi tugas kepada anak-anaknya, suka bagaimana interaksi Bunda Lady dengan teman-teman Lady, suka juga bagaimana cara Bunda Ary Nilandari menggambarkan Keo yang anak mami. Hal-hal kecil itu saya suka. Dan yang paling saya suka adalah bagaimana Keo tumbuh menjadi anak yang humble dan penuh percaya diri meski tanpa figur orang tua yang lengkap. Saya share terus karena ini hal yang baik, lagian share juga ga mengganggu orang lain, saya juga berusaha sebisa mungkin ga mention, takut beliaunya terganggu karena sudah pasti sangat sibuk dengan urusan yang lainnya. Perkara ada efeknya atau tidak untuk orang lain, yang penting niat saya baik.
 Mamik diam, saya tahu dia langsung memikirkan Salsa ( She's a single parent too ). Ouch...ceramah saya diakhiri dengan cubitannya. hihihihi..

Mamik : Wes, pokoknya awas yo sampai gila beneran!
Me : Ga papa, walau gila nanti kamu juga yang ngurusin aku hehehe..
Mamik : Ni aku beli ya.. 1 set ( ngambil Noaki yang saya box-in terpisah )
Me : Ga dijual say, mau aku frame trus buat pajangan.
Mamik : Serius ? 500 ribu semua ? ga boleh ? sejuta deh ..
Me : Bercanda lu? ga di jual !!
Mamik : 2 juta ? 5 juta ? 10 Juta !!
Me : Bungkus !!!!
Mamik : Hahahahaha.. walau gila tetap matre..

Note : Ini juga buat yang nanya-nanya di inbox atau BB ya.. males bales inbox satu-satu..