Friday, June 19, 2015

PARADE HANDYCRAFT DILO



Saya turun gunung. Hahaha...turun gunung beneran juga . Wong dari Batu.
Tanggal 13-14 Juni 2015 ada bazaar di Dilo Malang. Tempatnya sebelahan sama Toko Oen, sebelahan lagi sama Gramedia.
Sebenarnya karena momen aja sih. Veve sudah rapotan, waktunya belanja bahan craft, dan tempatnya strategis. Plus anak-anak bisa saya titipkan.
Jadilah saya niatin banget mau lihat ni bazaaar.

Ah, kalau memang jodoh mah semuanya jadi serba cocok. Panitianya mbk Diyah lawang. Ketemuan sama saya sih hampir setahun yang lalu, beliau yang main ke rumah, beberapa peserta bazaar juga saya kenal, walau cuma  kenal via FB. Sekalian kopi darat kalau ketemu..

Hari Sabtu, saya mampir jam 2, ketemu mb. Diyah, mb. Citra sama mb. Koleksi Hani ( Bu, asmane sinten to...byuh pikun saya ) hihi, mb. Yenny vinsan suvenir.
Suka sama tempatnya, ga besar, tapi enak. Yang ikut bazaar lainnya juga asik. Ada beberapa workshop. Waktu saya datang lagi Workshopnya mb. Rehana Melodi. Pintunya ditutup, jadi saya sungkan mau masuk ngambil foto sama ngobrol.

Produk KFMR di dominasi dengan Flanel ya iyalah namanya juga Komunitas Flanel Malang Raya. Ganci, tisu box, dompet koin, boneka, hiasan pensil, toples, dll. Tapi ada juga tas dari kain kok. 
Ngobrol sana-sini sama mb. Diyah, waktu mau pamit pulang, eh.. ditodong workshop dadakan.
Awalnya saya juga sih, malah nyariin workshop yang bikin bunga. Kan momennya pas. Hihihi..ternyata ga ada.
Jadilah kami workshop dadadkan di standnya KFMR. Bikin apa? bikin apa aja yang mereka tanya. Untung aja saya ga bawa lilin. Coba kalau bawa, mungkin udah ndelosor, bakar-bakar di situ. hahahaha


















Karena saya ga ikutan bazaar. Saya nitip aja ya.. promo si Keo dan kawan-kawan, kebetulan ada workshop untuk anak-anak, jadi sekalian, numpang promosi. Hihihi




Waktu mau pulang, ada anak yang mirip banget sama Noaki. Miriiiip banget. Mulai dari potongan rambut, kaos sampai celananya, tinggal di pakein topi , jadilah Noaki. Ni anak bisik-bisik sama mamanya waktu lewat stand KFMR, abis itu ngambil sticker dan kartu nama. Waktu saya samperin, dianya malu-malu, saya tanya ini itu., abis itu minta foto. Hiks.. dianya kabur ga mau difoto... sebelum keluar, balik lagi ke stand KFMR ngambil sticker banyak-banyak. Hahaha..

Banyak foto-fotonya..kececeran soalnya hari pertama andro drop. Ntar deh di update.

Minggu pagi , mumpung di kota, saya turun sekalian ke CFD ( Car Free Day ), cuci mata. Banyak banget yang jualan ya. Ada beberapa pertunjukan unik, ada dari Oceania, yang perform suling, ga tahu suling apaan itu. Ada juga aliran-aliran kepercayaan yang ikutan nebeng di CFD. Saya nyesel deh di sini. kok ga bawa brosur atau sticker atau apalah buat di bagi-bagi , banyak banget SPG yang promosi. Banyak juga mahasiswa yang pada jualan atau sekadar bagi-bagi brosur. Ntar kapan-kapan deh, disipain dulu
Ga nemu crafter yang jualan bucket bros. Cuma nemu yang jualn bros kecil-kecil yang 1000-2000 an. Ga kenal juga saya.

Di depan stadion, ada lapak yang berbahaya.. Penjual bukuuuuuu.. Tuan Muda langsung melipir, jongkok. lihat-lihat aja katanya.. Huwaaa mana bisa...
Dapatlah kami 4 buku. 3 buku anak dan 1 buku ketrampilan, siapa yang ga tergoda coba. Bukunya masih bagus, di sampul rapi, impor pula, cuma 8000-10.000
Kalau ga bawa anak-anak, saya bisa ngedoprok di situ deh seharian. Bongkar buku-bukunya. Soalnya banyak yang ga ada di toko buku. Ntar kapan-kapan balik lagi.







Hari kedua bazaar, saya mampir bentar sama anak-anak. Ketemu mb. Tini Baldini. Ngobrol bentar tentang Bazaar.
Saya banyak belajar dari turun gunung ini. Terutama karena saya ga pernah ikut bazaar yang sungguhan. Maksudnya selama ini saya cuma ikutan bazaar yang ecek-ecek, kelas nitip jual aja. ga pakai label dan apalah-apalah. Jadi ini ada beberapa tips dari mb. Tini  kalau mau ikutan Bazaar.

Yang harus dipersiapkan jauh-jauh hari :
1. Ready stok, secukupnya, sesuaikan dengan jangka waktu bazaar.
2. Packing yang cantik. Label dan hang tag jangan lupa.
3. Kartu nama. ( Selama pameran, saya lihat semua pengunjung ngambil kartu nama di masing-masing stand. Jadi bikin yang banyak ya )
4. Display.  Kalau display sudah disiapkan sendiri-sendiri, akan memudahkan yang jaga stand. Produk kita juga jadi eye catching, ga ketumpuk-tumpuk. Letak display diubah tiap tengah hari, agar lebih menarik perhatian pengunjung
5. Komunikasi. Komunikasi antar sesama peserta, komunikasi dengan penjaga stand,  komunikasi dengan pihak penyelenggara.
6. Promosi. Aktif promosikan event-nya, ke saudara, teman, tetangga, biar pengunjung banyak.

Karena hari kedua bawa anak-anak, saya terdampar di stand decoupage. unyu banget karena warna-warnanya shabby-shabby...




Kayanya bikinnya gampang.. udah dibeli, belum dicoba.
Ngider di bazaar beginian saya jadi pengen ikutan, bikin display lemari kecil gitu. Ntar ada beberapa Pururu, hoop, pembatas buku..ah semuanya serba Pururu deh.. tapi kapaaaaan punya stok.
Sekian liputan pandangan mata. Saya fokus di KFMR, yang lainnya cuma lihat-lihat aja. 

Bikin display kaya gini bagus kali ya...( gambar dari google )