Wednesday, May 27, 2015

Passion Or Craziness , You name it






Kemarin pagi, saya belum tidur selama 18 jam. Untung Veve libur, jadi masak bisa sambil nyuruh-nyuruh dan ngomel-ngomel ( Veve berantakan banget kalau di dapur ). Hari itu jadwal saya adalah di jalanan. Ada beberapa bahan craft yang harus dibeli, harus pergi ke digital printing untuk ngurus bonus buku, setelah itu masih harus ke ekspedisi.

Saya dikejar deadline 1 list orderan, padahal udah dipanjang-panjangin waktunya, tapi 24 jam rasanya ga cukup. Kalau yang baca ini jualan waktu, hubungi saya ya.. mau beli, ga pake nawar deh.. hihihi.
Jadi sambil perintah ini-itu ke Veve dan Tuan Muda, saya menyambar beberapa gulungan pita, gunting dan lem. ngukurnya ntar pakai ubin aja. Rencananya sambil nunggu antrian di tempat digital print masih bisa dapet round rose beberapa biji. Lumayan kan.

Padahal berangkat dah pagi-pagi bener, tapi ternyata udah ada yang antri di depan saya. Ya wes, biar ga mati gaya, gulungan pita dikeluarin, ndlosor sebentar, ngukur panjangnya di ubin, cuek aja dilihatin para mahasiswa yang lagi antri ( Digital print-nya ada di depan kampus UNIBRAW ).

Saya biarin  Tuan Muda ngerusuh, lari sana-sini, asal jangan jatuh aja. Cuek saya ngeroll. Beberapa mahasiswi, ngelirik, yang duduk di sebelah saya nanya, basa-basi, saya juga jawabnya basa-basi. Maaf, rasanya ada bom waktu di kepala saya.. tik..tok.. tik.tok.. ini aplikasi harus selesai sebelum bomnya meledak.
Lumayan dapat 10 biji, sampai nomer saya dipanggil. Ga ngomong lama-lama, kasih flash disc, milih kertas, nanya harga, nawar ? ga lah ya..

Antri lagi nunggu di print. Saya lanjut ngeroll di atas etalase. Ga lagi duduk, karena kursinya udah penuh. Etalasenya saya penuhi dengan tas ransel saya ( kalau pergi saya kaya orang pindahan, ga pernah bawa tas kecil, selalu tas ransel), pita, gunting dan lem. Veve bisik-bisik " Mami.. malu.. dilihatin tuh "
" Biarin aja " balas saya.
Si mbak memandang saya , gerah. Saya cuek aja.. hahaha..

Nunggu antrian print lama juga,  dapet 10 biji lagi baru selesai. Lumayan kan hampir 2 lusin.
Daftar pelajarannya kece banget, saya senyum-senyum sambil ngelus-ngelus kertasnya. Mbak yang jaga counter mungkin udah kesel sama saya, waktu saya nanya bisa potong apa ga? jawabnya " Bisa mba, tapi ga gratis ya, selembar 2 ribu"
Saya melengos, daripada mbayar, nunut potong aja di Pak Karjo, gratiss.

Di parkiran, mendadak perut saya perih, karena mencium bau Soto. Ola.la..saya ternyata belum sarapan.
Tapi waktu sadar masih harus keliling lagi, laparnya jadi lenyap. Ke Citra berikutnya.
Di Citra rame banget, menjelang puasa memang selalu begini. Saya dianggurin lagi. Ya wes, pitanya saya keluarin lagi. Kalau di sini, mbaknya udah apal, lalu lalang menjawil saya, tapi tetep saya dianggurin.. haiiish..

Dapat 6 pcs roundrose, saya ga tahan...cepet-cepet panggil salah satu mba.. maksa... ambilin itu aja deh, tunjuk saya ke barisan pita GG ( gros grain ), warnanya soft dan cantik-cantik, awalnya cuma mau beli 3 aja buat tester, la kok tangannya ga sadar, jadi ambil 8 roll. waktu di total baru * face palm* bangkrut dah saya.

Bayar kasir, cepat-cepat ngacir, ga ngider dulu di dalam, takut tergoda. Uang cash saya dah mepet, tapi saya bawa ATM, bisa-bisa terkuras habis kalau nurutin alasan " cuma lihat-lihat ". Percaya deh, yang awalnya cuma lihat-lihat, pulangnya bawa setumpuk " yang cuma dilihat-lihat itu ". Crafter yang pernah merasakan ini hayooo ngacung !

Karena udah sampai kota, saya selalu tergoda ke Toko Buku. Kali ini aman, karena uang cash habis. Jadi bikin perjanjian dulu sama dua anak itu. Ga beli buku, pulangnya aja beli es krim. Kesepakatan di dapat, kami berangkat.

Bau buku baru di toko buku itu seperti candu, baunya khas dan selalu ngangeni ( feel free to call me crazy ). Veve dan Tuan Muda, tentu saja langsung kalap. Tuan Muda ndelosor, menurunkan semua buku Dino dan cerewet nunjuk ini-itu. Veve ngider sendirian, Saya ke rak buku ketrampilan, jujur, saya ga terlalu tertarik kalau beli buku ketrampilan, alasannya sederhana, saya tuto-phobia. Jadi yang saya lihat hanya nama penulisnya, nama penerbit, dan ngintip sekilas isinya. Selanjutnya yang ngedoprok lagi ngeroll. Hihihi...

Janji cuma setengah jam di toko buku, molor jadi sejam, itupun pakai acara drama. Tuan Muda ngotot beli buku Dino, pake acara nangis guling-guling. Langsung nego di tempat, ga jadi beli es krim. Kesepakatan baru dicapai, walaupun saya tahu, Es krimnya juga pasti dituntut untuk dibeli. sigh...
Ekspedisi ga jadi.. ngantuk, besok aja sekalian.

Sampai di rumah, saya ngantuk berat, laper, jadi makan dulu, langsung foto daftar pelajarannya dan upload. Tak berapa lama inbox masuk, ada seorang customer, mau beli 1 set GKNN. nanya harga, setor alamat, nanya no rek. Karena ini duit, jadi saya sambar aja. Cek ongkir saat itu juga, beberapa menit langsung masuk inbox bukti transfer... huwaaaa... ngantuk hilang, spontan saya potong kain sifon, bikin bros gardenia, nambahin bonus untuk customer ini.. ( Harga bonusnya kalau ditotal sama aja dengan 1 buku GKNN ). So love is blind. Anything for you.. Keo...

Hari itu.. total saya dapet 3 lusin ngeroll selama perjalanan.. lumayan kan.

Malamnya baru terasa saya tepar, mimisan lagi, badan saya protes minta istirahat. Tapi masih harus packing kurleb 10 paket. Saya maksa, terusin packing. Semuanya siap, sebelum berangkat tidur, Veve nanya
" Besok ke mana Mami?"
" Keliling Ekspedisi"
" Jangan bawa pita lagi ya " pintanya..
" Loh.. knapa ?"
" Malu aku..mami ngeroll dimana-mana..dilihatin orang "
Saya ngakak..

Jadi kalau di suatu tempat ketemu emak-emak sedang antri,  kalungan pita , pakai ransel  gede dan berantakan, sapalah.. siapa tahu itu saya.. hihihi..

Passion or Craziness.. you name it