Saturday, November 15, 2014

PEMANASAN PURKEINSTEIN


Jadi ceritanya mau pemanasan sebelum sungguh-sungguh menjahit ...
Dapet DIY kit hadiah lomba Uji Nyali.
DIYnya membuat owl pouch, dan ini adalah item yang paling berharga yang pernah saya dapatkan.
Well, katakanlah saya pelit dan miskin.. hehehe.. sehingga ga pernah membeli paket belajar, padahal pengen banget, jadi ketika mendapat hadiah ini. rasanya.... jodoh itu tak lari kemana.. hahaha .
Sudah lama kepingin banget main dengan katun, tapi takut.. abisnya kalau kain cantik-cantik itu saya mutilasi tanpa persiapan matang, kok rasanya sayang ya...
Jadi ketika mau eksekusi DIY.. saya pemanasan dulu..
Isinya DIY

 DIYnya isinya lengkap pola, plus tutorial dan lengkap sama kain yang udah dipotong.. tinggal ikuti tutorial aja..
Dannn... you know,, saya ini paling ga tahan kalau membaca tutorial,huruf-hurufnya berasa berterbangan dan ga mau ditangkap otak saya hehehe.. lebay.com.
Jadinya saya skip-skip tutorialnya dan memperhatikan jenis tusuk apa aja yang akan dipakai..
1. Tusuk rantai..
Ini biasanya digunakan membuat tulisan, tapi saya berlatih dengan membuat kacamatanya Pururu... lumayan, kesulitannya adalah.. membuat sama persis bulatan kanan dan kiri, dan tentu saja kalau saya yang membuatnya sudah pasti ga akan sama :p



Kacamatanya pakai tusuk rantai
 2. Ladder Stitch atau jahitan tersembunyi, biasanya digunakan untuk menutup bagian terakhir jahitan sesudah dibalik dan diisi dakron, saya belatih dengan menyambung tangan pururu.



tanggannya nyambung pakai ladder stich, lumayan ga kelihatan sih, tapi masih belum rapi


 3. Selanjutnya tikam jejak.. ini buat menjahit sisi sisi kain katunnya nanti..

Hasilnya.. Purkeinstein ...Pururunya seperti frankenstein... jahitannya keluar sana sini.. tapi it's ok.. namanya juga masih belajar..
Anyway... yang saya pelajari ketika bermain kain katun yaitu :
1. Ukuran kain yang dipotong bukan ukuran sebenarnya.
Sudah biasa main di flanel, ukuran yang dipotong kalau pakai katun harus dilebihkan, sebagai bidang untuk menjahitnya. yang ini saya harus belajar membuat pola.. sigh..
2. Harus belajar menggambar..
Bukan hanya pola, tetapi ketika menjahit juga harus digambar dulu, soalnya saya suka penceng sana sini.. menurut kata hati.. bukan menurut kata kain hahahaha...
3. Katun lebih awet jika dibandingkan flanel yang mbrudul, mungkin selanjutnya Pururu mau pakai kain aja... tapi masih rencana, coz harus berlatih keras dulu..
Selanjutnya... ayo kita eksekusi DIY-nya.. ntar kalau orderan dah kelar semua... hadeeeeh....